SINOPSIS MEMOIR PEMIMPI MATI

Asalnya Hariz seperti lelaki normal lain, mencari pengisi kekosongan dalam hati. Di kampus, atas nama takdir dia berkenalan dengan Tiara, cinta pandang pertamanya.

Tapi rupanya wasiat mengatur hidupnya. Menjadi bait-bait pahit yang cuba merubah segalanya dari perancangan hidup yang biasa. Dan wasiat itu juga, menybebabkan dia tersepit di antara sahabat, keluarga dan prinsip.

Dendam. Hormat. Cinta. Puja.

Tuesday, August 2, 2011

BAB 28 [ENDING]

"Do not dwell in the past, do not dream of the future,
 concentrate the mind on the present moment."
Anonymous

Dua jam sudah berlalu, Hariz masih terhanyut ke dalam tulisannya. Dia cuba menghayati sebiji-sebiji perasaan yang pernah menghiris jiwanya dahulu. Diharapnya, dengan cara dimaktubkan dalam skrip, dia dapat merasakan seolah Syida dan Tiara masih lagi ada di dunia ini. Masih setia menemani dirinya.

Bunyi pintu dikuak menarik Hariz sedar daripada khayalan masa lampau. Seorang perempuan datang melangkah masuk ke dalam rumahnya. Senyuman diukirkan. Masih lagi hanyut dalam tulisan rupanya.

“Abang, tak siap lagi skrip?” Soal perempuan itu.

“Tak, sikit lagi.” Perempuan itu mendekati dirinya. Ditarik Hariz yang tadinya duduk bersila menghadap skrin yang bercahaya. Kepala mereka dirapatkan, rapi wajah ditatap.

Perlahan-lahan bibir dicari, serta merta lidah menggulung. Nafsu direguk. Kesedihan yang dirasai Hariz seketika tadi hilang dalam kerakusan nafsu malam. Biarlah nafsu ini menutup segala lubang yang tercipta angkara luka lamanya. Hidup tetap perlu diteruskan, yang lama harus dijadikan pedoman. Tapi dia berjanji, Syida dan Tiara akan terus mekar dalam jiwanya.

Lentok riuk lembik lidah yang bertaut dilepaskan seketika. Mata bertemu mata. Nafas kencang cuba diatur supaya perlahan.

“Mr Mok tahu ke abang tulis kisah betul?” Soal perempuan itu dalam nada yang sekejap kencang sekejap perlahan.

“Tak. Biarlah kita saja yang tahu. Tapi, awak tak kisah kan?” Hariz memandang kasar jauh ke dalam mata perempuan itu. Perempuan itu geleng kepala. Dia tahu benar kisah semuanya. Dia pemerhati kisah perih 3 segi itu dari awal lagi. Langsung dia tak menyangka, akhirnya jodoh hadir untuk mereka. Biarlah, Tuhan maha berkuasa. Dia penentu segalanya.

“Sambunglah buat kerja.. Saya teman abang sampai siap ok. Biar siap malam ni jugak tau!” Manja bunyinya cuba menggoda. Hariz tahan nafas. Mujur skrip ini perlu disiapkan segera. Kalau tidak sudah lama dirangkul erat perempuan itu.

Perempuan itu bersandar pada sofa disebelah Hariz. Saat Hariz leka menaip bait-bait cinta yang sebenarnya semuanya adalah aksara memori luka, dia mengamati wajah suaminya. Cinta antara mereka hadir tanpa semena. Mungkin perihal sisa luka perih yang dilalui Hariz selama ini hanya untuk menyatukan mereka berdua. Mungkin, siapa tahu?

Sedang leka dia mengamati dan khayal, akhirnya dia terlelap dalam keletihan. Mindanya letih angkara terlalu banyak memerah otak mencipta algorithm untuk program barunya tadi di pejabat. Terpaksa dia luangkan lebih masa di pejabat, padahal naluri hatinya bergelojak ingin pulang menemani suaminya yang tersayang.

Selang sejam, Hariz akhirnya siap menaip aksara yang terakhir. Nafas dihela panjang. Akhirnya siap juga. Dia kerling pada wanita yang sedang lena di atas sofa disebelahnya. Tenaga dikerah, dia perlahan bangun dan mendekati perempuan itu.

“Thanks Syaira, for staying by my side...”



TAMMAT

5 comments:

  1. @ eik - ...

    @ Cob Nobbler - Trimas!

    ReplyDelete
  2. : RARE !

    and sekali lagi ,
    I LOVE this story .

    Great job , young man :)

    ReplyDelete
  3. mainan jiwa,suka ah..layan perasan malam camnie,haha

    ReplyDelete